Setelah menunda ber-bulan², atas desakan Dokter THT dan orang² di
sekitar yang sudah tak tahan lagi dengan kebudegannya, akhirnya Suseno
memutuskan sudah saatnya dia membeli sebuat alat bantu pendengaran.

Hari Sabtu sore itu dia melenggang ke optik Melawai.

“Saya membutuhkan alat bantu pendengaran”, katanya kepada sang gadis
manis di belakang counter. “Ada model apa saja?”

“Oh, ada, Pak, ini ada model yang paling canggih. Model digital,
tinggal diselipkan ke telinga, suara yang masuk akan disensor
dan diproses secara digital sehingga tidak terlalu keras dan
disesuaikan dengan level lemahnya pendengaran”.

“Berapa harganya?” tanya Suseno si kikir.

“Harganya Rp 12 juta per pasang, pak. Tapi kita bisa beri discount 10%”.

“Ada yang lebih murah nggak?”

“Ada, pak. Bagaimana dengan model ‘mold in the ear’ ini? Memang belum
memakai sistem digital, tapi bisa diselipkan ke kuping, dan tidak kelihatan
jelas kalau sedang memakai alat pendengaran. Volumenya bisa disetel.
Harganya hanya Rp 2.5 juta sepasang”.

“Ada yang lebih murah lagi nggak?”

“Ada, pak. Ini model yang di luar telinga, dicantolkan ke daun telinga.
Jadinya terlihat bahwa sedang memakai alat bantu dengar, dan rentan
terhadap kemasukan air. Tapi harganya ekonomis dan terjangkau.
Cukup Rp 750 ribu sepasang”.

“Ada yang lebih murah lagi nggak?”

“Ada, pak, yang ini volumenya tidak bisa disetel bolak-balik. Hanya
setel satu kali saja. Harganya Rp 300 ribu sepasang”.

“Ada yang lebih murah lagi nggak?”

Setelah terdiam sebentar, si pelayan mengeluarkan sebuah alat mirip²
earphones berbentuk kancing bertali. “Yang ini cukup Rp 3 ribu saja. Tinggal
selipkan kancing ini ke dalam daun telinga, dan biarkan talinya berjuntai”.

“Bagaimana cara kerjanya?” tanya Suseno.

“Untuk Rp 3 ribu, memang tak ada mekanisme apa² dari alat ini. Tapi jika
orang melihat anda memakainya, mereka akan berbicara lebih keras”.

6 thoughts on “Alat bantu dengar yang murah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s